Iklan

Iklan 970x250

,

Iklan

Penjualan Apple Mengungguli Huawei dan Xiaomi Pada Hari Jomblo Tiongkok

Liputanesia
24 Nov 2023, 17:29 WIB Last Updated 2023-11-24T10:29:25Z

Logo Apple Inc. terlihat tergantung di pintu masuk toko Apple di 5th Avenue di Manhattan, New York, AS, 16 Oktober 2019. REUTERS/Mike Segar.


Teknologi (Reuters) - Apple (AAPL.O) mengalami penurunan jumlah ponsel cerdas yang terjual selama China' data dari Counterpoint Research menunjukkan festival belanja Singles Day baru-baru ini, tertinggal dari pesaing domestik Huawei dan Xiaomi yang mencatat peningkatan yang kuat.

masing-masing tumbuh sebesar 66% dan 28% dibandingkan tahun sebelumnya. -tahun pada periode yang sama.

Peningkatan yang terjadi pada Huawei dan Xiaomi membantu mendorong kenaikan 5% dari tahun ke tahun dalam jumlah keseluruhan penjualan ponsel pintar Tiongkok selama periode promosi, katanya.

Harga model iPhone 15 terbaru Apple mulai dari 5.999 yuan ($832), sedangkan smartphone Mate 60 Huawei mulai dari 5.499 yuan ($763). Smartphone Mi 14 terbaru Xiaomi dibanderol mulai 3.999 yuan ($555).

Platform e-niaga Tiongkok seperti Alibaba dan JD.com tidak merilis angka penjualan untuk festival Singles Day, setelah menghentikan latihan tersebut tahun lalu, meskipun JD.com mengatakan nilai volume transaksi produk Apple melampaui 10 miliar yuan ($1,39 miliar) pada platformnya selama periode tersebut.

Juru bicara Xiaomi mengatakan perusahaan mencapai nilai barang dagangan kotor kumulatif lebih dari 22,4 miliar yuan selama ekstravaganza belanja.

Para analis mengatakan pasar ponsel pintar Tiongkok siap untuk pulih, dengan firma riset IDC memperkirakan penjualan akan tumbuh tahun-ke-tahun pada kuartal keempat setelah penurunan pengiriman selama sepuluh kuartal berturut-turut.

Apple merilis seri iPhone 15 pada akhir September, kira-kira sebulan setelah Huawei meluncurkan lini ponsel pintar Mate 60 yang didukung oleh chip canggih yang dikembangkan secara independen oleh Huawei.

Seri Mate 60 telah menerima dukungan patriotik yang signifikan di Tiongkok dan para penggemar mengatakan bahwa seri ini menunjukkan bagaimana Huawei berhasil mengatasi kontrol ekspor selama bertahun-tahun oleh Amerika Serikat yang pada awalnya melumpuhkan bisnis ponsel pintarnya.

Selain menghadapi persaingan dari pesaing domestik, analis Counterpoint mengaitkan kinerja Apple yang lesu dengan masalah rantai pasokan yang membatasi ketersediaan model iPhone 15 barunya.

"Apple membaik dibandingkan bulan lalu, tetapi tampaknya masih ada kendala dalam hal pasokan," kata Ivan Lam, analis senior manufaktur di Counterpoint, seraya menambahkan bahwa dia memperkirakan situasi akan segera normal.

Iklan