Iklan

Iklan 970x250

,

Iklan

Parlemen AS Menyerukan Untuk Mengakhiri Ekspor Huawei dan SMIC Setelah Terobosan Chip

Liputanesia
06 September 2023, 20:56 WIB Last Updated 2023-09-07T08:00:43Z

Shopping Mall di Beijing, China REUTERS/Yelin Mo.


Teknologi (Reuters) - Departemen Perdagangan AS harus mengakhiri semua ekspor teknologi ke Huawei dan perusahaan semikonduktor terkemuka Tiongkok menyusul penemuan chip baru di ponsel Huawei yang mungkin melanggar pembatasan perdagangan, kata ketua komite Dewan Perwakilan Rakyat untuk Tiongkok pada Rabu (6/9/2023).

Komentar dari Perwakilan Mike Gallagher, seorang anggota parlemen Partai Republik yang berpengaruh yang komite terpilihnya telah menekan pemerintahan Biden untuk mengambil sikap lebih keras dalam pengiriman teknologi AS ke Tiongkok, muncul setelah raksasa elektronik Tiongkok Huawei (HWT.UL) pekan lalu mulai menjual telepon bernama Pasangan 60 Pro.

Ponsel tersebut berisi chip yang diyakini para analis dibuat dengan terobosan teknologi oleh Semiconductor International Manufacturing Corp (SMIC) (0981.HK) .

“Chip ini kemungkinan besar tidak dapat diproduksi tanpa teknologi AS dan oleh karena itu SMIC mungkin telah melanggar Peraturan Produk Asing Langsung Departemen Perdagangan,” kata Gallagher dalam sebuah pernyataan.

“Waktunya telah tiba untuk mengakhiri semua ekspor teknologi AS ke Huawei dan SMIC untuk memperjelas bahwa perusahaan mana pun yang melanggar hukum AS dan merusak keamanan nasional akan disingkirkan dari teknologi kami.”

Huawei dimasukkan ke dalam daftar hitam perdagangan pada Mei 2019 karena masalah keamanan nasional, sehingga memaksa pemasoknya di AS dan pihak lain untuk mendapatkan izin khusus untuk mengirimkan barang ke Huawei.

SMIC ditambahkan ke daftar entitas pada bulan Desember 2020, karena kekhawatiran bahwa mereka dapat mengalihkan teknologi canggih ke pengguna militer.

Pembatasan perdagangan yang diberlakukan terhadap Huawei dan SMIC mencakup Peraturan Produk Asing Langsung yang dimaksudkan untuk melarang perusahaan mana pun di dunia menggunakan peralatan dari Amerika Serikat untuk memproduksi chip untuk Huawei.

Namun pemasok Huawei dan SMIC telah menerima lisensi senilai miliaran dolar untuk menjual teknologi AS kepada perusahaan-perusahaan tersebut meskipun mereka ada dalam daftar perdagangan, menurut laporan Reuters sebelumnya. Sekitar 90% lisensinya untuk dijual ke SMIC.

Biro Departemen Perdagangan AS yang mengawasi pengendalian ekspor tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Iklan