Notification

×

Bupati Mursil Pimpin Rapat Upaya Pelegalan Tambang Rakyat di Aceh Tamiang

7 Sep 2022 | September 07, 2022 WIB | 0 Views Last Updated 2022-10-27T23:56:08Z
Suasana Rapat Upaya Pelegalan Penambangan Tradisional di Aceh Tamiang.

Aceh Tamiang - Pemerintah Kabupaten Aceh Tamiang bekerjasama Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Aceh tengah berupaya melegalkan tambang minyak tradisional yang digarap masyarakat Aceh Tamiang, Rabu (7/9/22).

Di hadapan Bupati Aceh Tamiang, Mursil, SH, M.Kn, di ruang rapatnya, Kabid Migas Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Aceh, Dian Budi Darma mengatakan, upaya ini sebagai langkah pencegahan akan risiko yang kerap ditimbulkan, dari adanya korban jiwa sampai kerusakan lingkungan.

Di sisi lain, adanya penambangan tradisional ini membuat pendapatan masyarakat bahkan daerah meningkat. Oleh karenanya, proses penambangan menjadi tantangan tersendiri bagi Pemerintah, “Bagaimana melegalkan tetapi tidak bertentangan dengan regulasi”, sebut Dian.

“Nantinya, tambang minyak rakyat ini akan dikelola Pemerintah dengan mereplikasi strategi dan pola BUMD PT. Blora Patra Energi, melihat keberhasilan mereka dalam mengelola minyak rakyat di Kabupaten Blora”, ujar Dian melanjutkan.

Lebih lanjut dikatakannya, sebagai tahap awal, akan dilakukan pemetaan/klaster lokasi penambangan. Jika dilakukan penambangan di luar klaster maka akan dianggap ilegal.

Bupati Mursil sangat mendukung upaya pelegalan ini. Menurutnya, keterlibatan Pemda bukan hanya sebatas menentukan lokasi. Tetapi juga terlibat dalam memberikan edukasi kepada masyarakat terkait tata kelola tambang yang baik (good mining practice).

“Dengan adanya legalisasi ini, maka tambang masyarakat itu beroperasi tanpa membahayakan diri maupun lingkungan”, sebut Mursil.

Mursil juga berharap, munculnya Peraturan Menteri dan Qanun (Perda) Aceh yang mengatur tentang tata kelola pertambangan dapat membagi wilayah kerja Pemerintah dan PT. Pertamina.

Saat ini, di Kabupaten Aceh Tamiang selain sumur tua, sekurangnya terdapat 7 titik penambangan minyak rakyat yang berada di Kecamatan Tamiang Hulu, di antaranya Kampung Bandar Khalifah, Harum Sari, Wonosari dan Alur Tani II.

Tampak mengikuti rapat pelegalan tambang rakyat, Asisten Pemerintahan Setdakab, Syahri, Asisten Ekonomi dan Pembangunan dr. Catur Hariyati, Kepala Dinas PMPTSP, Fauziati, Kepala Dinas Lingkungan Hidup, Syurya Luthfi, Kabag Ekobang, Yusriyanti, Kabid Litbang Bappeda, M. Ridla, Kasi Pengembangan Migas Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Aceh, Zulfikar.